25 Juli 2009

Array 1 Dimensi

25 Juli 2009
Array merupakan kumpulan dari nilai-nilai data yang bertipe sama dalam
urutan tertentu yang menggunakan nama yang sama. Dengan menggunakan
array, sejumlah variabel dapat memakai nama yang sama. Letak atau posisi dari
elemen array ditunjukkan oleh suatu index. Dilihat dari dimensinya array dapat
dibagi menjadi Array dimensi satu, array dimensi dua dan array multi-dimensi.
Bentuk Umum pendeklarasian array :


Contoh :

int nil[5];


Nilai suatu variabel array dapat juga diinisialisasi secara langsung pada saat
deklarasi, misalnya:

int nil[5] = { 1,3,6,12,24 };

Maka di penyimpanan ke dalam array dapat digambarkan sebagai berikut:



Mengakses nilai array
Untuk mengakses nilai yang terdapat dalam array, mempergunakan sintak:

nama_array[index];

Pada contoh di atas, variabel nil memiliki 5 buah elemen yang masing-masing
berisi data. Pengaksesan tiap-tiap elemen data adalah:



Misal, untuk memberikan nilai 75 pada elemen ke 3, maka pernyataannya
adalah:

nil[2] = 75;


atau jika akan memberikan nilai array kepada sebuah variabel a, dapat ditulis:

a = nil[2];


Contoh Penerapan:

Misalkan kita memiliki sekumpulan data ujian seorang siswa, ujian
pertama bernilai 90, kemudian 95,78,85. Sekarang kita ingin menyusunnya
sebagai suatu data kumpulan ujian seorang siswa. Dalam array kita
menyusunnya sebagai berikut:

ujian[0] = 90;
ujian[1] = 95;
ujian[2] = 78;
ujian[3] = 85;

Empat pernyataan diatas memberikan nilai kepada array ujian. Tetapi
sebelum kita memberikan nilai kepada array, kita harus mendeklarasikannya
terlebih dahulu, yaitu :

int ujian[4];

Perhatikan bahwa nilai 4 yang berada didalam tanda kurung menujukkan
jumlah elemen larik, bukan menunjukkan elemen larik yang ke-4. Jadi elemen
larik ujian dimulai dari angka 0 sampai 3. Pemrogram juga dapat
menginisialisasi larik sekaligus mendeklarasikannya, sebagai contoh :

int ujian[4] = {90,95,78,85};


contoh progaram 1


#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
//inisialisasi array
// int ujian[5]= {90,95,78,85};
int ujian[5];
//input data ke array
for (int k=0;k<5;k++)
{
cout<<"masukkan data nilai ujian["<<k<<"] = ";
cin>>ujian[k];
}
//tampil data array
for (int j=0;j<5;j++)
{
cout<<"data nilai ujian["<<j<<"] = "<<ujian[j]<<endl;
}
getch();
}



contoh program 2:



#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
float data[5];
float rata, total = 0;
//input data ke array
for (int k=0;k<5;k++)
{
cout<<"masukkan data["<<k<<"] = ";
cin>>data[k];
}
//menghitung total nilai pada array
for (int j=0;j<5;j++)
{
total = total + data[j];
}
//menghitung rata - rata
rata = total / 5;
cout<<"rata - rata data pada array = "<<rata<<endl;
getch();
}



contoh program 3:


#include<iostream.h>
#include<conio.h>
void main()
{
int data[10] = {4, 1, 0, -9, 8, 5, -1, 2, 3, -7};
int elemen, ketemu, x;
cout << "Data yang dicari : ";
cin >> x;
ketemu = 0;
for(elemen=0; elemen<= 9; elemen++)
{
if (data[elemen] == x)
{
ketemu = !ketemu;
break;
}
}
if (ketemu == 0)
cout << "Data tidak ditemukan ";
else
cout << "Data ada di elemen : " << elemen;
getch();
}

6 comments:

Orlandolab mengatakan...

:d: :h:

xyraputra mengatakan...

sist..
ada tutorial yg headerny pake stdio.h g?
ane ga ngerti iostream sm cout2an :h:

Anonim mengatakan...

maaf nanya untuk menghitung jumlah dan rata2 apakah itu juga termasuk array 1 dimensi?
lalu apa perbedaaan array 1 dimensi dengan 2 dimensi?

Opie Eyek mengatakan...

kalau scara sederhananya... array 1 dimensi itu cuma ada baris, sedangkan 2 dimensi itu ada baris dan kolom :a:

Azhar Krisna mengatakan...

:f: :h:

Men Engineers mengatakan...

kalau ini gimana ?

Diberikan Array
Nilai A [5]={90,70,40,80,70}
Nilai B [5];

Buatlah :
1. Nilai A [5] terbalik {70,80,40,70};
2. Nilai A [5]=Nilai B [5];
3. Nilai A [5] (terbalik) - Nilai B [5];

gimana tuh bikinnya di Borland c++
minta codingnya dong... :D

Poskan Komentar

sampaikan komentar dengan sopan dan bertanggung jawab :)